Segala artikel yang disiarkan di laman blog ini merupakan pandangan peribadi penulis dan ianya tidak mewakili mana-mana parti, orginasasi atau mana-mana pertubuhan. Jika berlaku sebarang kecelaruan emosi ketika membaca atau menyaksikan bahan-bahan yang dipaparkan ianya di luar tanggungjawab penulis. Ingin berkongsi artikel dan maklumat yang menarik emelkan kepada : Koboimacho@gmail.com"

NUFFNANG

TRANSLATE

Jumaat, 6 September 2013

TAHNIAH NIK AZIZ !!!KERETAPI LAJU MU BAKAL BERLEPAS DARI KOTA BHARU KER KL

Tahun ini Rakyat Kelantan Begitu bertuah kerana walaupun minyak naik 20sen mereka ada alternatif canggih manggih hasil kerja pemimpin yg tak pernah menipu iaitu Nik Aziz,

dengan mewujudkan satu kemudahan Awam paling canggih DAN MURAH iaitu keretapi laju yg hanya mengambil masa sejam dari kota bharu ker kual lumpur ,den dah naik keretapi tu oiiii laju betol naik kota bharu nak pegi KL kat kuantan dah kena tekan break kerana keretapinya laju sgt kena ambik lajak sikit dan lajaknya sampai ke KL tu Amboi ...pasal laju sangat la tu TAHNIAH TG Nik Abdul Aziz Nik Mat..

Kita nak tau lebih lanjut tentang projek Lebuhraya Rakyat dikhabarkan dh terkubur projek tersebut. Ukur tanah selesai belum, pokok-pokok dah ditebang ke belum, kerja tanah dah jalan ke tidak dan sebagainyalah – sesuai dengan cerita pembinaan sebuah projek mega seumpama ini semuanya hanya sebagai papan tanda sahaja tak lebih dari itu heeeheee.

Ciri-Ciri Pemimpin yang tidak amanah,

Pertama, pemimpin yang tidak memenuhi syarat keahlian, yaitu sebagaimana syarat pemimpin yang disepakati ulama Islam, adalah : Islam, baligh dan berakal, lelaki, mampu (kafaah), merdeka atau bukan budak dan sehat indra dan anggota badannya. Pemimpin yang tidak memiliki syarat keahlian pasti tidak amanah. Misalnya, seorang yang tidak sehat indra dan anggota badannya dan menjadi pemimpin sebuah negara atau bangsa. Ia bisa dipastikan tidak mampu menjalankan amanahnya karena faktor kesehatannya, kemudian dia juga tidak mampu melakukan tugas-tugas yang berat karena cacat sehingga akhirnya lebih banyak berbuat untuk dirinya sendiri daripada untuk rakyatnya.

Begitu pula dengan syarat berakal, karena bila seorang pemimpin bodoh, tidak berakal, dan tidak mampu memimpin pasti orang itu juga tidak amanah, karena dia tidak mengerti apa yang seharusnya dikatakan dan diperbuat. Dan sangat mungkin ia akan diperalat oleh orang dekatnya atau kelompoknya.

Kewajiban kita wahai saudaraku, ialah memunculkan pemimpin bangsa dengan berpedoman pada syarat-syarat yang dituntut dalam Islam. Jika tidak maka kita semua berdosa, bahkan dosa besar. Kita semua harus berjihad untuk mewujudkan hal itu.. Bahkan Rasulullah saw. menyebutkan jihad yang paling utama adalah melakukan amar ma’ruf wa nahi munkar jika ada pemimpin yang tidak sesuai dengan syarat dalam Islam beliau bersabda:” “Seutama-utamanya jihad adalah kalimat yang benar kepada penguasa yang zhalim”(HR Ibnu Majah, Ahmad, At-Tabrani, Al-Baihaqi dan An-Nasai). Hadits yang lain:”Penghulu para syuhada adalah Hamzah bin Abdil Muthallib dan seorang yang bangkit menuju imam yang zhalim, memerintahkan dan melarang sesuatu lalu ia dibunuh”(HR Al-Hakim)
Catat Ulasan